5 Kitchen Hacks untuk Kamu yang Bosan dengan Menu Makanan di Rumah


Ketika social distancing pertama kali dimulai beberapa bulan lalu, tidak semua orang siap mengatur cara berbelanja untuk bahan dapur sehari-hari. Banyak sekali di media sosial tentang orang-orang yang membuat lebih banyak makanan di rumah, bereksperimen dengan roti untuk pertama kalinya, dan mengejar semua proyek yang telah disingkirkan. Melakukan banyak hal di rumah sampai bosan dengan menu makanan dan suasana dapur.

Ya, meski lebih banyak waktu dihabiskan di rumah, tentu kita juga merasa lelah, jenuh dan bosan. Sementara untuk memberi makan diri sendiri dan keluarga tetaplah penting, terutama saat terjadi kekacauan, karena semua orang harus makan. Bagi kita yang kelelahan dan berjuang untuk memastikan dapat makan dengan cukup sepanjang hari, berikut lima kitchen hacks dilansir dari www.self.com yang dapat membantu, mulai dari makanan siap saji hingga kiat persiapan makan dan banyak lagi.

1. Definisikan ulang ide tentang apa itu makan


Membuat “makanan” biasanya identik dengan memasak yang ribet, tetapi tidak harus begitu. Untuk menyiapkan makanan bergizi seimbang, bidik tiga atau empat kelompok makanan berbeda yang akan memuaskan rasa lapar. Kamu bisa mencampur dan mencocokkan makanan yang mudah disiapkan dan digabungkan untuk membuat makanan yang lengkap, misalnya buat saja dua potong roti panggang dengan telur orak-arik, keju, dan alpukat.

Dan bagi kamu yang khawatir bahwa tidak terlalu bersemangat tentang makanan seperti sebelumnya, ketahuilah bahwa ini adalah respons yang sangat normal terhadap apa yang terjadi. Tujuannya adalah untuk memberi makan diri sendiri, dan itu mungkin melibatkan atau tidak mengalami kesenangan melalui makanan saat ini.

2. Persiapkan bahan makanan yang tahan lama


Karena hanya proses membawa bahan makanan ke rumah yang benar-benar melelahkan, kamu mungkin lebih baik menyingkirkan sebagian besar hal yang berhubungan dengan dapur satu hari dalam seminggu. Melakukan beberapa perencanaan minimal dapat membantu memfasilitasi proses ini dan mengurangi penjualan supermarket. Buat daftar bahan apa yang dibutuhkan, dan bidik makanan yang memiliki umur simpan lebih lama. Jika menikmati produk segar, pilih buah dan sayuran yang tahan lebih lama jika disimpan dengan benar, seperti apel, pir, kubis, brokoli, kembang kol, wortel, dan labu.

Setelah kamu mendapatkan bahan makanan di rumah, cobalah untuk melakukan persiapan sebanyak mungkin. Potong bawang bombay, bawang putih, dan sayuran, lalu simpan dalam wadah kedap udara.

Demikian pula, kamu bisa membuat rebusan dan menyimpannya di lemari es selama seminggu. Rebus telur terlebih dahulu agar kamu dapat dengan mudah menambahkannya ke dalam makanan. Bilas dan tiriskan kacang kalengan. Peras lemon dan jeruk nipis dan simpan dalam botol kedap udara. Dengan begini, apa pun yang dapat kamu lakukan sebelumnya, lakukan dalam satu hari itu. Setelah selesai, kamu dapat menghembuskan napas dan tidak perlu terlalu memikirkan memasak selama sisa minggu ini.

3. Tukar makanan dengan tetangga


Sesuatu yang sering dilakukan orang adalah memasak secara bergiliran atau bertukar makanan dengan tetangga. Selain tidak harus memasak terlalu banyak, sangat menyenangkan melihat apa yang akan mereka buat seiring berjalannya waktu. Catatan: Jika kamu tidak terlalu dekat dengan tetangga, ini bisa menjadi waktu terbaik untuk mulai nongkrong dan mengobrol. Namun terlebih dulu harus mengenal satu sama lain dan bisa mengaturnya melalui pesan teks.
 

4. Beli Makanan yang Sudah Jadi 


Mari kita bahas tentang kesehatan mental sebentar. Menghabiskan waktu untuk memasak sekarang mungkin tidak dapat dilakukan karena kamu hanya ... tidak bisa. Jika gagasan berada di dapur selama lebih dari lima menit adalah sumber kesedihan, kecemasan, dan kesusahan, inilah waktunya untuk membicarakan tentang makanan yang sudah jadi.

Kesehatan lebih dari sekadar nutrisi, dan bahkan lebih dari makanan, dan penting untuk mempertimbangkan kesehatan mentalmu. Jika yang kamu butuhkan saat ini adalah sekotak ayam goreng dan nasi, maka itulah yang harus kamu pilih. Selain itu, jika kamu mampu membelinya, ada berbagai perlengkapan makan yang memudahkan cara memasak.
 

5. Bungkus Makanan dari Restoran atau Delivery


Bawa pulang makanan selalu merupakan pilihan yang bagus, terlebih lagi saat ini semua terkena dampak COVID-19. Jutaan orang kehilangan pekerjaan, dan mendukung restoran lokal yang buka untuk dibawa pulang adalah cara penting untuk membantu pemilik usaha kecil dan meningkatkan ekonomi lokal.

Sebelum melakukan pemesanan melalui aplikasi pengiriman, pertimbangkan untuk menelepon restoran dan melakukan pemesanan langsung, karena banyak aplikasi pengiriman mengambil komisi besar dari restoran. Jika kamu ingin lebih terlibat, hubungi restoran favorit kamu dan tanyakan kepada mereka inisiatif apa yang telah mereka siapkan untuk mendapatkan dukungan finansial. Banyak restoran telah menyiapkan halaman penggalangan dana untuk secara langsung mendukung pekerja mereka dan menjual kartu hadiah dan merchandise.

Jika kamu memutuskan untuk delivery, harap ingat untuk memberi tip kepada pengantar barang kamu dengan murah hati. Dan pastikan untuk memilih drop-off contactless, dan cuci tangan kamu setelah memegang wadah makanan dan sebelum makan.

Semoga bermanfaat bagi kamu yang kesulitan makan dan bosan! Bagaimana perasaan kamu kemungkinan besar akan berfluktuasi pada jam / hari / minggu yang akan datang, jadi ingatlah untuk menghormati apa pun yang menurut kamu tepat.

No comments

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia